ramawillmetamorphose

Different and Proud

Aku dan phobia darahku

Enggak seperti biasanya, hari ini aku bangun lebih cepat yaitu jam 6 pas. Yaiyalah, hari ini kan salah satu hari penting, yaitu pendaftaran ulang MABA di USU bagi yg jalur undangan. Yaudah, langsung aja aku mandi. Walopun akhirnya gak sempat sarapan gara-gara kelamaan mandi. Langsung buru-buru ke depan gang dan nyetop angkot. Untung aja dapat angkotnya cepat, walopun sopir angkotnya rada-rada SKSD banget. SKSD  = kalimat halus versiku yg artinya bacod, gak tau lagi artinya? “banyak cerita”

Sampek di USU, aku dah bayangin pasti bakal masih sepi. Dan ternyata, udah bejibun yang ngantri. Busyet dah, jadi peraturan yg dibuat kemaren tentang no. urut itu bullshit semua. Yang no. 700 sekian juga ngantri padahal bukan waktunya dia. Hadeh, Indonesia kayaknya hobby banget yak melanggar peraturan yang dibuat sendiri. Cape dehh…..

Tiba-tiba aja panitia ngebagiin sebuah tabung kecil. Aku sih gak terlalu respon ama tuh tabung, tapi aku terus mikir “paling untuk tes urine dan” sambil tersenyum lebar. Tiba-tiba aja ada satpam yg nyolot        “Tabungnya jangan dibuka ya dek, itu nanti mau diisi darah kalian. Harus steril itu botolnya”. Langsung aja muka aku berubah pucat pasi.  “Darah?”. “Oh my god, aku kan phobia sama darah, apalagi jarum suntik”. Aku berusaha nenangin diri sambil senyum dan berpikir “alah, gak papa itu Dan. Sikit kok darah yg mau diambil. Lagian dulu kau kan pengen masuk kedokteran??”  nenangin diri sambil tersenyum. Pas aku ngeliat ke depan, ternyata udah ada antrian yang mau diambil darahnya, muka aku langsung pucat dan keringat dingin. “Jadi, emang beneran 1 botol lipstik”.

Siap nunjukin berkas-berkas dan bukti pembayaran SPP aku langsung ngelewatin bagian pemeriksaan darah dan buru-buru masuk ke dalam aja dulu. Tiba-tiba dihadang abang2, ternyata harus tes visus mata dulu diluar. Yodah, sekalian aja aku periksa berat ama tinggi badan.
“What? 63 Kg? naik 3 Kilo aku. Tinggi ku pun Cuma 163, sangat tidak ideal sekali badanku”….

Aku langsung ke bagian visus mata, dan langsung dipanggil ama seorang abang-abang yang arghhh, bikin minder kalo jalan sebelahan sama dia. Hahahaha….. Dan tes pun berjalan, Abang itu pun nanya mata sebelah kanan aku kenapa. Soalnya parah kali katanya. “Pernah kecucuk ya dek?” kata abang itu
“Ehm, kayaknya gak pernah bg, tapi emang dah lama ini bang sejak SD” jawabku
“Oh, gitu” jawab abg itu sambil nandatangani tuh berkas aku. Sialnya, aku gak kepikiran motocopy tuh berkas . Hiks hiks T_T

#Flashback
Memang aku udah lupa sejak kapan kejadian mata sebelah kananku ini dimulai, tapi karena mataku masih fine-fine aja dan masih jelas kalo ngeliat walopun gak pake kacamata, aku jadi gak terlalu ambil pusing mata sebelah kananku ini. Tapi, aku harus lebih peka lagi dengan mata kananku ini, karena kata si abang itu, mata kananku udah parah banget.

Baiklah, 2 test zone sudah dilalui. Dengan pandangan sinis aku melirik“blood test zone” yg bikin aku parno dan berlalu kedalam ruangan sambil berkata dalam hati “Aku akan menaklukkan kau tes darah” dengan theme song petir DUAAARRRRRRRR.
Aku pun tiba di “THT test zone” dan mendapati seorang bapak2 yang dari perawakannya pengalamannya udah segudang. Aku ketawa dalam hati, disebelah aku ada cewek juga lagi diperiksa ama dokter cewek, dia diceramahi sering-sering bersihkan kotoran telinganya.
“Ya ampun, kalo aku bukan kotoran lagi di kuping. Harta karun pun kayaknya. Wkwkkwkw” Si dokter pun langsung meriksa kuping dan mempreteli hidungku pake alatnya yang dingin. Dan terakhir aku disuruh buka mulut dan ditempel alat yg ntah apa namanya di lidahku. “Dan si dokter Cuma nyelupin alat itu ke air sebaskom yg gak tau masih steril ato kagak ??” pikirku. Ntah udah berapa mulut yang masuk di alat itu tadi. Dia pun langsung nandatangani berkas-berkas aku. “Semuanya normal” dengan senyum lebar sambil nahan hasrat mau muntah.

Pantesan aja tadi aku dicegat pas mau masuk kedalam sama abang2 di pintu masuk itu tadi, ternyata didalam ada test mata lagi dan syaratnya harus udah siap visus mata test di luar tadi. “Pagi-pagi aku udah suudzon aja ama orang. Maaf ya abang2 penjaga pintu depan  yang negor aku tadi”. Kali ini aku kebagian petugas wanita yang masih muda dan cantik berhijab. Mata aku disenterinya dan disuruh menebak angka berapa di sebuah buku. “Oh, test buta warna” pikirku. Semua lancar aku jawab kecuali di angka 71. Angka 1 nya kayak angka 4, Fyuuhh.
“Tidak buta warna. Hhhe” pikirku lagi dan berjalan keluar sambil menanyakan “Tooth Zone Test” dimana pada seorang Ibu-ibu.

Dengan langkah yang sangat tidak pede aku pun memasuki ruang test kedua yg paling aku takuti, yaitu “Test Gigi”. Dari kecil aku memang paling cuek ama organ tubuh yang satu ini. Apalagi aku juga sering  makan – makanan yg ngerusak gigi which is permen, cokelat, gorengan, manisan dll. Aku pun disuruh golek ama seorang dokter pria, kayaknya umurnya masuk kepala 3.
“Sekolah dimana?” tanya si dentist
“Ehm, SMA 11” jawabku ragu. “jangan tanya dimana itu”pikirku
“Tinggal dimana?” lanjut sang dentist
“Emm, di letda sujono” jawabku ragu lagi
“Arah ke Tembung ya?” lanjut dentist. “Ketahuan deh”pikirku
“Iya” jawabku pasrah. “Maaaak, kapan lah kita pindah rumaaaahhh” *ngayal*
“Hmm, gigi kamu gak berlubang, Cuma karangnya banyak sekali nih” ujar dentist.
“Sering ke dokter gigi?” tanya sang dokter
“aduh, ni dokter mau promosi kali ya. “Ehh, enggak dok.” Jawabku singkat sambil tersenyum sopan
Sang dokter gigi pun memberi sedikit catatan di berkasku dan tingkat kebersihan mulutku adalah..“Sedang?” gumamku.

#Flashback
Dari dulu aku dan keluargaku jarang sekali periksa gigi semenjak pindah dari Aceh. Entah karena gak ada yang pas dokter gigi di Kota Medan dengan keluargaku atau karena kami menyepelekan masalah gigi kali ya? Ntahlah,

“PHYSIC MAN TEST” adalah test selanjutnya yang harus aku lalui. Di depan zonanya udah ada 2 petugas ibu-ibu yang aku judge pasti cerewet. Yodah, tensiku pun ditest dan hasilnya 110. “Kalo gak salah sih normal” pikirku. Aku langsung masuk kedalam buat ditest paru-paru. “Astaga naga” umpatku dalam hati. Aku pun langsung berbaring pasrah diperiksa oleh seorang dokter yang rambutnya udah putih semua dan diselimuti keriput. “Aku gak rela tubuhku digerayangi pria tua ini” khayalan tingkat dewaku.
Si dokter tua pun meriksa-meriksa dadaku dengan stetoskop dinginnya. Gak ada komentar satu kata pun dari mulutnya dan aku pun gak berharap kami terlibat obrolan. Sedangkan sang dokter idamanku sedang berbincang-bincang dengan maba sialan yang merebut dokter idamanku itu. Ternyata sang maba sialan adalah perokok, aku diam-diam menguping pembicaraan mereka.
“Hahaha. Coba aja aku diperiksa sang dokter idaman. Aku bersih Dok, dari nikotin dan semacamnya” *ngelamun tingkat dewa*. Si dokter tua tanpa ekspresi tiba-tiba megang pergelangan tanganku lama. “Yaelah, nyocokin jam?” pikirku. Tiba-tiba aja sang dokter tua tanpa ekspresi nulis-nulis berkasku dan nandatanganinya tanpa berkomentar. “Aku sih udah yakin, karena aku gak pernah menghisap nikotin”.

Aku pun langsung ke toilet karena dari tadi nahan HIV (Hasrat ingin vivis) #agak maksa. Setelah keluar dari toilet, aku buru-buru ngeliat kertas merah. Tinggal 1 zona yang belum diceklsit. “Blood Test” ujarku. Aku pun berjalan menuju pintu utama sambil ngebayangi film Kill Bill vol. 1 cara Gank Yakuza masuk ke bar.  “So cool” pikirku dan musiknya langsung berhenti  jadi musik #Horror pas aku dah sampe dan duduk di tempat antrian. Berbagai macam ekspresi didepanku yang hanya 12 cm. Ada yang takut, ketawa ??? dll, tapi aku belum nemui ada yang nolak untuk dihisap darahnya. Didepan aku seorang cewek berhijab anak matauli sibolga lagi diambil darahnya. “Dia aja yang perempuan nyantai aja Dan sambil senyam senyum.” Pikirku. Aku pun nyembunyiin rasa ketakutan berlebihanku akan darah (sebenarnya aku phobia darah sejak ngeliat video pemenggalan kepala di HP Rahma Ito #kawanku) beberapa bulan yang lalu. Pas si anak matauli yang lumayan cantik itu udah selesai, raut mukaku langsung aja balik jelek dan duduk di dekat Dokter penghisap darah ini. “Aduh, aku lebih rela kalo Bella Swan/Kristen Stewart aja yang hisap darahku, paling enggak secondnya  pun gak papa.

“Pak, saya tadi pagi belum sarapan. Gak papa tuh?” ujarku dengan polosnya pada dokter penghisap darah karena
teringat kata-kata satpam sotoy tadi pagi yg bilang “sarapan tadi pagi kan? Nanti pingsan pulak kelen disini”.
“Gak papa dek” jawab dokter penghisap darah tersenyum. Mungkin karena ekspresi ketakutanku yg kelihatan bodoh.
“Dasar satpam sotoy” umpatku dalam hati
Si dokter penghisap darah pun mulai mengikat lenganku dengan alatnya supaya darahnya cepat keluar. Aku gak mau melihat ke alat-alatnya terutama si suntik. Liat ke samping, ada yang dihisap juga darahnya. Belum lagi dia udah ngeluari suntiknya itu. Terpaksa ngeliat ke sudut 45 derajat, ada yg enak dipandang. Hehehe
“Sekolah dimana dek?” tanya si dokter penghisap darah berusaha mencairkan suasana tegang sekaligus membuyarkan lamunanku.
Pertanyaan yang ingin kuhindari ini pun terus dipertanyakan dari tadi. “Di SMA 11 Pak” jawabku sok ramah
“Untung aja gak nanyak alamatnya lagi” pikirku

#Important
Memang aku pernah bilang gak akan mempermasalahkan letak sekolahku yang menjurus ke arah TEMBUNG itu, karena toh gara-gara sekolah itulah aku berkesempatan masuk di USU. Tapi, syndrome minder mengalahkanku akhir-akhir ini. Pertanyaan alamat sekolah dan rumahku seakan menjadi pertanyaan sensitif dikupingku.

Dan sang dokter penghisap darahpun sudah selesai dengan ritualnya. Aku pun menempelkan stiker penutup luka di bekas suntikan. “Aku harus mendapatkan award krn ngelakui ini”.  Dan setelah sekian lama aku menantikan apa golongan darahku, maka sang dokter penghisap darahpun melantunkan golongan darahku “B”.
“Yah, padahal aku berharapnya O” *kecewa*
Wajahku pun langsung berubah belagak sok, seolah hal ini kecil bagiku untuk nunjukin ke anak FKG yg dari tadi sama terus ama aku zone-nya (Apa jangan2 dia ngikuti aku terus ya?) kalo aku gak takut. #JagaImage

Dan dengan langkah penuh kemenangan karena aku telah mengalahkan zona paling kutakuti  itu aku langsung menuju zona pelaporan terakhir. Dengan mukak sok sombong aku melangkah pasti sambil memandang mengejek ke maba-maba laen yg masi sibuk dan agak menghalangi jalanku. Pasti ada yg kesal ngeliat mukak aku itu. Hahaha. Kebiasaan burukku yang paling susah diubah. Dan semuanya pun sudah selesai. Aku menuju pagar keluar . Yasudahlah, aku angsung beranjak gelanggang mahasiswa dan menyelesaikan urusanku hari ini dengan cepat supaya bisa golek-golek dirumah. Di gelanggang mahasiswa aku berpapasan dengan John MG versi lokal yg kemarin nandatangani kartu Jalur Undanganku.
“Ohh, God. Engkau benar-benar menguji hambamu ini hari ini” batinku.
Semua urusan di Gelanggang mahasiswa pun sudah selesai. KTMS sementara pun  udah aku dapetin. Tinggal ngisi berkas online di PSI. Dan setelah selesai, aku pun kembali ke rumahsku tercinta.

Single Post Navigation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s